Sroll Baca Artikel
BeritaDaerahPekanbaruPeristiwa

Tenggelam di Sungai Siak, Jasad Anak Usia 13 Tahun Ditemukan Meninggal Dunia

118
×

Tenggelam di Sungai Siak, Jasad Anak Usia 13 Tahun Ditemukan Meninggal Dunia

Sebarkan artikel ini

Konstan.co.id – Pencarian Cristian Waruwu (13) yang dilaporkan tenggelam di sungai Siak persisnya di depan dermaga Tuan Kadi Jalan Meranti, Kota Pekanbaru membuahkan hasil.

Tim gabungan menemukan korban di Pulau Semut, Pekanbaru, Riau, Rabu (15/11) siang, sekitar pukul 11.40 WIB, dalam keadaan sudah meninggal dunia.

banner 468x60

Kasi Ops dan Siaga Basarnas Pekanbaru, Benteng Hilton Telaumbanua, SE menjelaskan, jasad korban langsung dievakuasi ke darat dan dibawa ke rumah sakit.

Baca Juga

“Setelah dilakukan pemeriksaan jasad korban selanjutnya diserahkan ke pihak keluarganya,” kata Benteng Hilton.

Benteng Hilton mengatakan, penemuan jasad korban hari ini sesuai prediksi dari hasil rapat tim gabungan sebelumnya.

“Kemarin pas rapat, rencana pencarian akan dilakukan di pulau semut dan hasilnya sesuai prediksi. Saat ditemukan tim gabungan, jasad korban didapati terangkut di tanaman eceng gondok,” ungkap Benteng.

Sebelumnya Kepala Basarnas Pekanbaru Budi Cahyadi mengatakan, anak ke 2 dari tiga bersaudara ini awalnya dilaporkan tenggelam pada Kamis (9/11) sore sekitar pukul 15.00 WIB.

Anak dari pasangan Yulius Waruwu dan Senimawati Zega ini pergi mandi ke tepian sungai Siak, yakni di depan dermaga Tuan Kadi Jalan Meranti bersama Zikri (20). Tiba di lokasi, Zikri sempat menolak ikut mandi karena derasnya arus sungai Siak. Namun, pelajar SMPN 2 Pekanbaru ini tetap nekad.

“Saksi mengatakan korban tetap berenang dan melompat dari dermaga tuan kadi. Sementara saksi melompat dari jembatan Siak 3,” jelas Budi.

Setelah saksi melompat, lalu Zikri melihat korban hanyut dan mencoba menolong. Namun, karena arus yang deras saksi tidak dapat menolong.

“Melihat temannya tenggelam saksi langsung meminta tolong kepada warga setempat untuk mencari korban namun tidak di temukan. Kemudian, saksi lalu mendatangi Polsek Sektor Kawasan Pelabuhan (AKP) untuk membantu melakukan pencarian,” ujar Budi.

“Karena korban telah ditemukan, maka operasi SAR gabungan ini resmi ditutup,” ucap Budi.

(Mcr)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Artikel ini diproteksi